DestinasiNasionalWisata

Kemenpar Hentikan Sementara Promosi Pariwisata Sulteng

Kemenpar Fokus Beri Layanan Informasi

JAKARTA, MJNews — Kemenpar Hentikan Sementara Promosi Pariwisata Sulteng. Kementerian Pariwisata menghentikan sementara seluruh aktivitas promosi dan pemasaran pariwisata di semua lokasi yang terdampak gempa di Sulawesi Tengah (Sulteng).

Antara melansir, Ketua Tim Crisis Center Kemenpar Guntur Sakti di Jakarta, Sabtu, mengatakan bahwa pihaknya untuk sementara menghentikan seluruh aktivitas promosi dan pemasaran di semua lokasi terdampak.

“Sampai saat ini kami masih memantau kondisi wisatawan dan ekosistem pariwisata di lokasi terdampak,” katanya.

Ia mengatakan, pihaknya masih mempedomani laporan dan informasi dari BMKG dan BNPB baik pusat maupun daerah serta menggunakan seluruh kanal media dan instrumen media monitoring.

“Fokus TCC Kemenpar memang tidak jauh-jauh dari ‘customers’ utamanya, wisatawan, baik mancanegara maupun nusantara. Karena itu, yang dicek pertama ketika terjadi bencana adalah fasilitas publik pendukung pergerakan wisman, yakni akses,” ujar Guntur Sakti yang juga Kepala Biro Komunikasi Publik Kemenpar.

Baca Juga:  Ada Tersangka Lain Terkait Korupsi PLTU

Pada fase tanggap darurat sendiri, lanjut Guntur, Tim TCC Kemenpar memfokuskan terhadap layanan informasi kepada semua pihak. Selain itu menghentikan segala bentuk promosi di destinasi terdampak, serta berkoordinasi dengan Dinas Pariwisata Daerah untuk pelayanan wisatawan dan memantau 3A terdampak.

“Tim Crisis Center juga berkoordinasi dengan jajaran Asisten Deputi di Kemenpar yang membawahi Regional Sulteng, baik destinasi maupun pemasaran,” katanya.

Pascagempa bumi tektonik 7,4 SRpukul 17.02 WIB, jaringan telekomunikasi di Donggala dan sekitarnya tidak dapat beroperasi karena pasokan listrik PLN terputus.

Hingga pukul 18.00 WIB, hasil pemantauan Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika terdapat 276 “base station” yang tidak bisa digunakan. Hal itu menyebabkan Bandara Palu tutup sampai dengan 29 September jam 19.20 WIB karena terjadi kerusakan menara ATC dan saluran telekomunikasi masih belum normal.

Baca Juga:  Pilkada Dalam Bayangan Politik Uang

Operator telekomunikasi tengah berupaya memulihkan pasokan listrik dengan menggunakan Mobile Backup Power (MBP) dan menunggu pulihnya jaringan listrik dari PLN.

Tags

Leave a Reply

Close